Kolostrum

Secara universal dipuji sebagai suplemen ‘keajaiban’ baru, kolostrum dalam bentuk aslinya telah ada selama itu ada; sebenarnya kolostrum adalah sumber makanan awal semua mamalia.

Apa itu Kolostrum?

Kolostrum adalah sekresi pertama yang dihasilkan dari kelenjar susu, yang mendahului ASI. Selama 24-48 jam pertama setelah kelahiran, kolostrum menyediakan faktor kekebalan dan pertumbuhan yang mendukung kehidupan (IgG dan IGF). Ini membantu membentuk blok bangunan untuk perkembangan yang sehat. Kolostrum sangat penting bagi hewan sehingga mereka akan mati tanpanya. Manfaat kolostrum dalam keadaan alami didokumentasikan dengan baik, namun ketersediaan dalam bentuk suplemen merupakan perkembangan yang lebih baru. Perkembangan ini disebabkan oleh proses suhu rendah yang revolusioner, yang memungkinkan produk menjadi bubuk dan dikemas, tanpa kehilangan sifat yang bermanfaat.

Mengapa Anda Membutuhkan Kolostrum?

Tingkat IgG (imunoglobulin) yang tinggi memberikan sifat penambah kekebalan yang tak tertandingi untuk menangkal penyakit. Tingkat IGF (hormon pertumbuhan seperti insulin) yang tinggi mempercepat pembangunan dan perbaikan jaringan pada orang dewasa. Ini sangat bermanfaat dalam memerangi efek penuaan sendi, sistem pencernaan yang bocor dan membantu atlet membangun otot tanpa lemak.

Kupas Tuntas Apa itu Nadivit Kolostrum

Penyembuh Semesta

Kolostrum telah terbukti membantu dalam penyembuhan berbagai penyakit seperti alergi, candida, masalah sinus, gangguan auto-imun, kolesterol tinggi, pilek dan flu, asma, sindrom iritasi usus, sindrom usus bocor, sakit maag, kelelahan kronis. (ME), diabetes, arthritis, rheumatoid arthritis – untuk beberapa nama.

Apa Kata Para Ahli

Dalam beberapa tahun terakhir, jurnal medis di seluruh dunia telah menerbitkan banyak artikel tentang manfaat kolostrum: Dr Olle Hernell dari Universitas Ulmea di Swedia menyatakan, “Glikoprotein dalam kolostrum sapi menghambat perlekatan bakteri Helicobacter pylori yang menyebabkan sakit maag. Kolostrum juga mengandung sejumlah besar interleukin 10 – agen penghambat peradangan kuat yang ditemukan signifikan dalam mengurangi peradangan pada sendi rematik dan area cedera”.

Dr L Khazenson, seorang ahli mikroba dan epidermis menyatakan, “Studi dengan sukarelawan manusia menemukan bahwa pelestarian aktivitas biologis IgG (imunoglobulin) dalam sekresi pencernaan orang dewasa yang menerima kolostrum sapi secara oral, menunjukkan imunisasi usus internal pasif untuk pencegahan dan pengobatan. penyakit usus akut.”

Dr Dwyer , New England Journal of Medicine – Immunobiology menyatakan “Immunoglobulin dalam kolostrum telah digunakan untuk berhasil mengobati: Trombositopenia, Anemia, Neutropenia, Myasthenia Gravis, Sindrom Guillain-Barre, “Multiple Sclerosis, Lupus Sistemik, Eritematosus, Rheumatoid Arthritis, Bullous, Pemfigoid, Sindrom Kawasaki, Sindrom Kelelahan Kronis, dan Penyakit Crohns antara lain.”

Data Ilmiah tentang Kolostrum

Kehadiran hormon pertumbuhan – TGF, IGF-I, IGF-II

Imunoglobin – IgG, IgA, IgM, IgD, IgE

Protein pengikat besi laktoferin – untuk melawan bakteri usus dan kerusakan akibat radikal bebas

Asam Retinoat – menghancurkan virus, merangsang penyembuhan,m.,/ ,n

Polipeptida kaya prolin (PRP) – untuk menenangkan sistem kekebalan yang terlalu aktif; merangsang sistem kekebalan tubuh yang kurang aktif

Glikoprotein – membantu faktor kekebalan dan pertumbuhan bertahan dari sistem pencernaan yang sangat asam

Lactobacillus Bifidus Acidophilus – membantu mempromosikan bakteri sehat untuk memerangi Candida albicans dan sindrom iritasi usus

Interferon – menghambat aktivitas virus

Interleukin-2 – sitokin yang merangsang pertumbuhan sel dalam sistem kekebalan tubuh

Protein lisoenzim – menyerang bakteri

Oligosakarida – memblokir perlekatan bakteri terutama S.pheumponococci ke selaput lendir, sehingga membantu dalam pencegahan peradangan pernapasan

Faktor Penginduksi Tulang Rawan A, serta vitamin dan mineral

 


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *